Senin, 01 Juli 2013

Fakta Unik Tentang Korea Utara

Marijuana adalah legal dan bahkan tidak diklasifikasikan sebagai obat.


Tidak ada hal tabu ketika mengisap ganja di Korea Utara. Banyak penduduk setempat mengenal marijuana dan merokok secara rutin. Penggunaan dan distribusi obat keras seperti kristal meth dikutuk dengan hukuman mati, namun Marijuana dilaporkan tidak diklasifikasikan sebagai hal ilegal atau diawasi. Akibatnya, itu adalah cara cerdas Korea Utara untuk menunjukkan bahwa, bagi perokok gulma, setidaknya, Korea Utara mungkin saja surga bagi pecandu
Enam tentara Amerika melarikandiri ke Korea Utara pada tahun 1962 dan telah tinggal hingga sekarang
Enam tentara Amerika berlari ke Korea Utara pada tahun 1962 dan telah tinggal di sana sejak itu.
"Saya muak dengan masa kecil saya, pernikahan saya, kehidupan militer saya, semuanya. Aku akan mati. Hanya ada satu tempat untuk pergi," kata James Dresnok, tenttara amerika yang hidup di Korea Utara itu. Pada bulan Agustus 1962, ia menyeberangi ladang ranjau dan menuju ke Korea Utara.
Segera setelah kedatangannya, Dresnok bertemu Larry Allen Abshier, pembelot lain yang juga dari Amerika. Akhirnya, ada empat dari mereka: Abshier, Jerry Parrish, Charles Robert Jenkins, dan Dresnok. Orang-orang hidup bersama dan berpartisipasi dalam beberapa upaya propaganda atas nama pemerintah Korea Utara. Mereka muncul di sampul majalah dan pengeras suara yang digunakan untuk mencoba membujuk lebih banyak tentara Amerika. Namun, pada awalnya mereka tidak ingin tetap di Korea Utara tanpa batas. Pada tahun 1966, empat orang berusaha meninggalkan Korea Utara dengan mencari suaka di Kedutaan Soviet di Pyongyang, tapi segera diserahkan kepada pemerintah Korea Utara oleh kedutaan. Setelah itu, Dresnok memutuskan untuk menetap di Korea Utara dan mengasimilasi. Ia menikah beberapa kali dan saat ini kesehatannya masih dalam kondisi baik.
Korea Utara adalah satu-satunya negara di dunia yang saat ini memiliki tawanan kapal Angkatan Laut Amerika.
korena menangkap kapal Angkatan Laut AS.
Pada tanggal 23 Januari 1968, di perairan internasional lebih dari 15 mil dari Korea Utara, USS Pueblo, sebuah kapal intelijen elektronik, dikelilingi oleh sub hunter dan kapal torpedo, dengan MiG jet overhead. Para pelaut dari Pueblo dikumpulkan dan dimasukkan ke dalam kamp-kamp penjara. Sedangkan korea Utara memproduksi rekaman propaganda menunjukkan perlakuan yang adil, kenyataannya jauh lebih buruk. Para kru mengalami kelaparan dan penyiksaan selama hampir satu tahun.
Akhirnya, pemerintah Korea Utara memutuskan untuk melepaskan semua anggota awak. The Pueblo masih dipegang oleh Korea Utara
Korea Utara secara resmi TIDAK Komunis lagi.
Pada tahun 2009, Komunisme secara resmi telah dihapus dari konstitusi negara, dan "Juche" menjadi ideologi resmi negara, menggantikan Marxisme-Leninisme, ketika negara ini mengadopsi konstitusi baru pada 1972. Dibuat oleh Kim Il-sung, dengan penekanan pada politik, ekonomi dan defensif kemandirian.
Ini bukan tahun 2013 di Korea Utara. tapi 102!
Kalender Juche diperkenalkan pada tahun 1997 dan didasarkan pada tanggal Kim Il Sung lahir 15 April 1912. Tahun ini disebut sebagai Juche 1, sementara itu mempertahankan bulan tradisional Kalender Gregorian dan jumlah hari dalam sebulan.
Stadion Terbesar di Dunia, kapasitas penonton 150.000 orang.
Saat ini digunakan untuk sepak bola dan pertandingan atletik, tapi paling sering untuk pertunjukan Arirang - alias "Games Mass" -
Terletak di Pyongyang, selesai dibangun pada tahun 1989. Pada akhir 1990-an, sejumlah jenderal Korea Utara terlibat dalam upaya pembunuhan terhadap Kim Jong-il dan dieksekusi melalui pembakaran di dalam stadion.
Pada 2012, arkeolog Korea Utara mengumumkan kepada dunia bahwa mereka "menemukan" sarang UNICORN(kuda bercula satu)
Pada bulan November 2012, Korea Utara mengaku menemukan sarang unicorn, mitos Raja Tongmyong, pendiri kerajaan Korea kuno. Pengumuman ini dibuat oleh Institut Sejarah DPRK Akademi Ilmu Sosial, yang melaporkan bahwa sarang itu ditemukan 220 meter dari sebuah kuil di Pyongyang. "Sebuah batu persegi panjang diukir dengan kata-kata 'Unicorn Lair' di depan sarang. Kata-kata ukiran diyakini tanggal periode Koryo Raya (918-1392)," kata laporan itu. "Candi berfungsi sebagai istana bantuan untuk Raja Tongmyong, di mana ada sarang unicorn nya."
Ada 51 "Kategori Sosial" kesetiaan mereka kepada rezim
Berdasarkan latar belakang politik, sosial, dan ekonomi bagi leluhur serta perilaku dengan kerabatnya, "Songbun" - sebuah sistem Korea Utara - digunakan untuk menentukan apakah seseorang dipercaya dengan tanggung jawab, peluang yang diberikan dalam Utara Korea, atau bahkan menerima makanan yang cukup. Songbun mempengaruhi akses ke kesempatan pendidikan dan pekerjaan dan, terutama, apakah seseorang memenuhi syarat untuk bergabung dengan partai berkuasa Korea Utara, Partai Buruh Korea.
Di perbatasan, ada sebuah kota GHOST/hantu untuk mendorong Korea Selatan untuk masuk.
Menurut pemerintah Korea, desa Kijongdong, terletak di setengah Utara dari Zona Demiliterisasi Korea (DMZ), berpenduduk 200 keluarga, terdapat, TK, sekolah dasar dan menengah, dan rumah sakit. Namun demikian, pengamatan dari Selatan menunjukkan bahwa itu sebenarnya sebuah kota hantu, diciptakan untuk mendorong pembelotan Korea Selatan. Sampai tahun 2004, pengeras suara besar dipasang di beberapa bangunan terus disampaikan siaran propaganda DPRK berkaitan kebajikan Korut secara rinci dan mendesak tentara yang tidak puas dan petani untuk hanya berjalan di seberang perbatasan yang akan diterima sebagai saudara. Akhirnya, sebagai nilainya, terbukti minim, konten itu beralih ke pidato anti-Barat, opera agitprop Komunis, dan musik marching patriotik hingga 20 jam sehari.
Selama 20 tahun, rekor hotel tertinggi di dunia adalah hotel 105 lantai berbentuk piramida di Pyongyang.
Dengan 105 lantai, Ryugyong Hotel ini dirancang untuk menjadi hotel tertinggi di dunia pada akhir tahun 80-an, tapi pembangunan dihentikan pada tahun 1992 karena negara memasuki masa krisis ekonomi setelah jatuhnya Uni Soviet.
Koran Jepang memperkirakan biaya hotel di $ 750 juta yang merupakan 2% dari PDB Korea Utara. Selama lebih dari satu dekade, bangunan yang belum selesai dibiarkan kosong dan tanpa jendela, perlengkapan, atau alat kelengkapan, muncul sebagai shell beton besar. Pada akhir 1990-an, Uni Eropa Chamber of Commerce di Korea memeriksa gedung dan menyimpulkan bahwa struktur itu "tidak dapat diperbaiki-All About In The World

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar